Menu

Mode Gelap
 

Menurut Hadratusyaikh KH Hasyim Asy’ari Perempuan Yang Tak Layak Dinikahi

- Nusanews.co

5 Dec 2023 14:00 WIB


					Menurut Hadratusyaikh KH Hasyim Asy’ari Perempuan Yang Tak Layak Dinikahi Perbesar

Nusanews.co – Hadlratussyekh Hasyim Asy’ari dalam karyanya Dhau’ul Mishbah fi Bayani Ahkamin Nikah menyebutkan enam perilaku buruk yang menjadikan seorang perempuan tak layak untuk dinikahi.

Artinya, “Sebagian orang Arab mengatakan, jangan kau nikahi enam macam perempuan, yakni annânah, mannânah, hannanah. Jangan pula kaunikahi perempuan yang haddamaqah, barraqah, dan syaddaqah.”

Perempuan yang annanah adalah perempuan yang banyak mengeluh, mengadu, dan sering membalut kepalanya. Tak ada baiknya menikahi perempuan yang sakit-sakitan dan berpura-pura sakit.

Perempuan yang mannanah adalah perempuan yang punya kebiasaan suka mengungkit-ungkit suaminya. Ia berkata, “Aku sudah melakukan ini dan itu untukmu.”

Perempuan yang hannanah adalah perempuan yang merindukan suami yang lain atau merindukan seorang anak dari suami yang lain. Umpamanya ia membayangkan kalau saja suaminya seperti artis fulan atau kalau saja ia memiliki anak dari seorang laki-laki tampan yang ia idolakan. Perempuan dengan perilaku seperti ini mesti dijauhi.

Perempuan yang haddaqah adalah perempuan yang suka melihat-lihat segala sesuatu lalu menginginkannya dan menuntut sang suami untuk membelinya.

Perempuan yang barraqah mengandung dua makna. Pertama, perempuan yang sepanjang hari selalu bersolek dan merias wajahnya agar terlihat berkilau dengan dibuat-buat.

Kedua, adalah perempuan yang suka marah karena makanan. Ia lebih suka makan sendirian dan menganggap bagiannya dalam segala hal cuma sedikit sehingga perlu untuk meminta tambahan.

Sedangkan perempuan syaddaqah adalah perempuan yang banyak bicara alias cerewet. Perempuan dengan keenam sifat dan perilaku tersebut tidak layak untuk dipilih sebagai pasangan hidup dan kurang mendukung dalam terciptanya kehidupan rumah tangga yang bahagia.

Hadlratus Syaikh Hasyim Asy’ari menuturkan tidak layaknya seorang perempuan yang memiliki sifat-sifat di atas dijadikan istri, maka tidak layak pula seorang laki-laki yang memiliki sifat-sifat buruk dipilih untuk menjadi suami. Ini dikarenakan kebahagiaan rumah tangga tidak mungkin terbangun sempurna bila salah satu pasangan hidup bersikap dan berperilaku buruk.

Lalu bagaimana bila seseorang telah terlanjur memiliki pasangan hidup yang memiliki salah satu atau beberapa perilaku tersebut? Dalam kondisi demikian bersabar adalah sikap terbaik yang mesti dilakukan. Karena bisa jadi pada sesuatu yang tidak disenangi Allah memberikan banyak kebaikan.

Sumber : NU

Baca Lainnya

Kabupaten Serang Darurat Sampah DLH Tutup Mata 

5 July 2024 - 04:02 WIB

Ikatan Pondok Pesantren Alumni Tebu Ireng (IKAPETE) Gelar Pengajian Alumni dan Sarasehan Untuk Negeri

30 June 2024 - 11:01 WIB

HIMAKEM Gelar Public Healt Event

30 June 2024 - 10:44 WIB

Dukungan BAJA – BN Sumut Terkait Program Berobat Gratis Gunakan KTP Diprakarsai Bobby Nasution 

29 June 2024 - 05:04 WIB

SMP Negeri 1 Menes Gelar Pentas Seni Penguatan Profil pelajar Pancasila

26 June 2024 - 03:20 WIB

Satuan – Satuan Perang Antara Perang Uhud Dan Ahzab

17 June 2024 - 13:15 WIB

Trending di Cerita