Menu

Mode Gelap
 

Janji Pernikahan : Pesona Istri Yang Selalu Kuhina

- Nusanews.co

22 Dec 2023 16:12 WIB


					Janji Pernikahan : Pesona Istri Yang Selalu Kuhina Perbesar

Prang!

Benda itu pecah berderai di lantai. Disertai dengan jeritan keras yang disusul berlarinya beberapa pelayan ke kamar itu.

Wanita cantik yang berada di sana, hanya memejamkan mata. Sudah biasa, ini tak terhitung entah berapa kali, pria yang berada tak jauh darinya itu melempar barang. Walaupun kenyataannya, dia takkan pernah kehabisan uang untuk membeli kembali guci mahal yang dibantingnya.

Nila berjalan mendekat, tapi saat tangannya terjulur, tangannya malah ditepis oleh pria itu.

“Selangkah mendekat, aku akan membunuhmu!” Dia menatap tajam. Matanya berapi, dan Nila tak punya pilihan selain membatu di tempat.

***

Kekacauan itu telah usai, lantai yang tadinya dipenuhi pecahan beling sudah aman untuk diinjak, tapi Nila masih berdiri di tempat yang sama bahkan setelah beberapa menit berlalu. Dadanya masih berdegup kencang, karena dia tau, ucapan Ervan yang ingin membunuhnya itu tidak main-main.

Pria itu bukan pria waras, yang bisa mengendalikan pikirannya. Dan Nila, tak mau bermain logika dengan orang gila.

“Apa? Apa kau mengasihaniku?” Ucapan tajam itu menyentak Nila.

“Ti … Tidak. Aku ….” Nila terbata.

Tiba-tiba saja pria menyedihkan itu mendekat padanya, jarinya yang kokoh mencengkram leher Nila. Nila merasakan sesak dan sakit, apa sebentar lagi dia akan mati? Lalu bagaimana bayaran yang belum diterimanya secara utuh.

“Jangan menatapku dengan tatapan kasian. Aku bisa saja membunuhmu, dan takkan dikenakan pidana karena aku gila.” Pria itu berbisik lirih, sementara Nila merasa dadanya akan meledak karena kehabisan oksigen. Dia tidak boleh mati, Ayah pria itu baru memberikan lima puluh juta, jauh dari kesepakatan mereka di awal.

Brak! Nila dilempar begitu saja, pantatnya mendarat dan punggungnya memben-tur meja di sudut kamar. Sakit, itu yang Nila rasakan. Akan tetapi, dia merasa lega saat meraup oksigen kembali, walaupun terbatuk-batuk.

“Seharusnya kau tak menerima pernikahan ini. Bersama denganku dalam satu ruangan, sama saja kau siap mati kapan pun.” Ervan berbalik. Dia terlihat enggan menatap wajah kesakitan Nila.

Nila masih mengumpulkan nyawanya, bekas ceki-kan pria itu terasa sakit di lehernya. Nila berusaha bangkit, berpegangan ke sisi meja. Dia tak boleh takut, dia dibayar untuk ini. Untuk mendampingi pria gila yang suka mengamuk seperti singa.

“Ervan ….” Dia berucap lirih. Tangannya yang halus mendarat di bahu te lan jang pria itu. Dan itu sukses membuat Ervan menoleh padanya.

Tatapannya sudah meredup. Tak ada lagi tatapan iblis yang bisa melenyapkannya menjadi abu.

Air mata Nila tak bisa ditahan. Seluruh tubuhnya sakit. Bahkan dia meyakini, ada lebam di punggung dan pinggulnya. Belum lagi bekas cekikan itu, dia masih merasa ada tangan Ervan di sana.

“Jangan sentuh!” ketus pria itu.

Nila menarik tangannya.

“Tak ada pilihan bagimu, selain pergi dari rumah ini, nyawa tak diberikan dua kali,” bisik Ervan. Nila merinding.

“Aku ….”

“Sikumu berdarah! Obati sikumu, jangan masuk ke kamarku dalam keadaan terluka ….”

Ervan pergi, membanting pintu kamar, sepeninggalnya, Nila terduduk lemas. Bahkan baru satu minggu pernikahan, dia telah kehilangan tiga kilo berat badannya.

(Dikutif akun Facebook @Amaliyah Aly)

Di kbm app tamat.

Judul : Janji Pernikahan

Penulis : Gleo Riud Gleoriud

Baca Lainnya

Program Majelis Taklim Bertaawun Implementasikan Santunan Muharram di MT Baiturrahman

17 July 2024 - 06:03 WIB

Iwan Fals Legendaris Musik Tanah Air Manggung Di Serang

14 July 2024 - 01:13 WIB

Jaga Kekompakan , Keluarga Besar H Rusbad Liburan ke Jawa Barat

10 July 2024 - 00:31 WIB

Stop Narkoba, Peringatan Hari Anti Narkotika Internasional 2024 Di Lapas

6 July 2024 - 05:47 WIB

HIMAKEM Gelar Public Healt Event

30 June 2024 - 10:44 WIB

Disdikpora Kabupaten Pandeglang Gelar Senam Sehat dan Bahagia

30 June 2024 - 10:39 WIB

Trending di Bola & Sports