Menu

Mode Gelap
 

Ganjar Dicurhati Para Sopir Di Lampung

- Nusanews.co

25 Oct 2023 09:47 WIB


					Ganjar Dicurhati Para Sopir Di Lampung Perbesar

LAMPUNG – Warung Sundawa di Terminal Rajabasa, Kota Bandar Lampung tiba-tiba diserbu para sopir angkutan kota, Rabu (25/10/2023).

Ternyata, itu karena ada Ganjar Pranowo, calon presiden (bacapres) yang menyempatkan mampir dan makan siang di warung tersebut.

Tanpa pengawalan ketat, Ganjar menyapa ramah kepada para sopir dan mengajak mereka makan bersama. Suasana pun menjadi begitu akrab. Kesempatan itu dimanfaatkan para sopir untuk mengeluarkan curahan hati (curhat) dan menyampaikan aspirasi.

Faisol, seorang sopir angkutan kota Bandar Lampung mengaku tidak menyangka bisa bertemu dengan Ganjar secara langsung di sebuah warung. Sikap Ganjar yang ramah membuat ia dan teman-teman sopir yang lain tidak segan menyampaikan keluhan.

“Rasanya senang bisa ketemu dan makan bareng Pak Ganjar. Rasanya adem, banyak guyon. Itulah pemimpin yang dibutuhkan Indonesia,” katanya.

Sikap ramah yang ditunjukkan Ganjar, lanjutnya, membuat para sopir tidak takut dan sungkan menyampaikan keluhan dan aspirasi.

“Tadi teman-teman menyampaikan keluhan soal angkutan. Ada ojek online kalau bisa jangan masuk ke terminal,” paparnya.

Selain itu, para sopir juga menitipkan agar pemerintah dapat mempermudah proses perizinan trayek angkutan. Dan juga tidak ada lagi pungutan pembohong.

“Ya izin trayek jangan dipersulit. Dan, jangan ada lagi pungli,” terangnya.

Faisol yakin di tangan Ganjar, permasalahan-persoalan yang diharapkan oleh para sopir dapat terselesaikan dengan baik.

“Saya yakin. Mudah-mudah nanti menjadi presiden beliau bisa amanah,” paparnya.

Sementara itu, Ganjar Pranowo menuturkan bahwa keluhan para pengemudi harus dapat diperhatikan dan dicarikan solusinya.

“Mereka bercerita Pak tolong dong perhatikan para sopir karena memang mereka bersaing dengan ojol, semua fasilitas yang sifatnya online. Semua harus dibor digital, termasuk sistem. Kita sampaikan kepada mereka, yang seperti ini mesti dibina. Mereka diajak memahami dan kemudian mereka diajak untuk mengorganisasikan ,” jelasnya.

Bukan hanya para sopir angkutan kota, pelatihan digitalisasi juga harus dilakukan kepada pelaku ojek tradisional.

“Sehingga ketika siklus bisnis ini berubah, mereka memiliki kemampuan dan bakat berikutnya yang siap untuk dikembangkan. Tugas kita sebenarnya adalah fasilitasi,” ungkapnya.

Terkait izin trayek, papar Ganjar, menegaskan bahwa dirinya sudah berkomitmen untuk mempermudah akses perizinan usaha, termasuk trayek angkutan kota.

“Kami dengan Pak Mahfud itu bicara. “tandasnya.

Baca Lainnya

Lagi – lagi Oknum Matel Bikin Ulah, Ini Kata Aktivis Baksel

19 July 2024 - 05:50 WIB

Bobby Nst Gagal Pimpin Kota Medan Tulisan di Kain Putih Mimbar Rakyat Cipayung Plus

19 July 2024 - 04:02 WIB

Pohon Kelapa Sawit Milik PTPN III. Warga Minta Segera Di Tertibkan Karena Mengganggu Pengguna Jalan 

18 July 2024 - 05:11 WIB

Mahasiswa UIN SMH Banten Mengadakan Manasik Haji

18 July 2024 - 03:59 WIB

Cipayung Plus Kota Medan Ajak Masyarakat Medan Hadiri Mimbar Rakyat Tanggal 18 Juli 2024

17 July 2024 - 17:06 WIB

Pelaku Pembakaran Rumah Wartawan Leo Sembiring, Begini Penjelasan Kapolda Sumut

17 July 2024 - 16:58 WIB

Trending di Daerah